Kuliner Sibolang Durian

Kuliner Sibolang Durian

Duniamalamdimedan.web.idDurian Si Bolang, Tempat makan Durian tanpa batas di Medan Halo liburan sudah mulai menyebar di udara. Tidak apa-apa jika ini sudah akhir tahun ini, libur berlibur, liburan Tahun Baru, di mana anak-anak sekolah berlibur, di mana kisah orang-orang berjalan-jalan?

Ntar di temlen juga bakal rame postingan OTW dan Check-in di mana-mana.

Ya check-in di hotel, di tempat wisata atau nyobain aneka kuliner di tempat tujuan.

Nah, bagi para perantau yang mau mudik ke Medan , pastilah ntar mau nyobain berbagai makanan yang lagi ngehits di sini.

Kemarin itu, sore-sore saya dijemput sama teman-teman seangkatan di BRI.

FYI, di Medan ini kebetulan ada 4 orang teman seangkatan saya saat pendidikan masuk BRI yang penempatannya sama. Tahu lah kan ya, BRI itu kan nempatin pekerjanya dari Sabang sampai Merauke. Jadi kalau kebetulan ada teman seangkatan yang penempatan di satu Kanwil itu hepi banget rasanya, berasa punya teman senasib,.

Nah, jadi kemarin mereka ngajakin saya makan durian.

” Win ayoklah ngumpul, dah lama nih kita ngga ngobrol”

Maka terdamparlah kami di sebuah kafe durian yang cuma selemparan batu dari kantor saya, tapi selama ini kok lhaaa saya ngga tahu,

Dan makin surprise, ternyata ini adalah nasabah Cabang saya. Orang BRI macam apa kau.

gitu turun dari mobil saya agak yang tercengang gitu dikit (iya saya ngga mau lebay, takut ntar orang salah ekspektasi lagi).

Tercengang karena tempatnya luaaas banget dan keren. Beda banget sama tempat makan durian yang udah duluan ngehits di kota Medan (if you know what i mean)

Jadi dia tuh ada seperti dua outlet gitu. Satu yang tertutup, satu yang terbuka di halaman.

Kursi-kursinya dari kayu, dan di tengah-tengah halaman ada pohon durian . Kalau difoto kece banget.

Karena kami masih muda dan bergaya (preeet), maka kami pilih duduk di kursi-kursi di halaman aja, di udara terbuka, sambil menikmati angin kota yang sepoi-sepoi.

Pas mau mesen duriannya kami agak-agak dibuat bingung menentukan.

Ya gimanaaa, soalnya disitu sistem makannya unik deh.

Jadi ada 2 pilihan

Pertama, Makan sepuasnya

Makan sepuasnya deh kamu sampe mabok, bayar cuma 49 ribu aja seorangnya. Tapi ada syaratnya :

  • Harus habis dalam waktu 1,5 jam
  • Ngga boleh dibawa pulang
  • Kalau ketauan bawa pulang, maka harus bayar denda 10 kali.

siapa juga yak yang udah makan sepuasnya masih juga bawa pulang, xixixi

Trus yang kedua, kalau kamu ngga mau makan sepuasnya, ada piliha lain yaitu makan durian perkilo.

Hahaha aneh ya, masa duren dikiloin. But gpplah, soale sekilonya cuma Rp 25 ribu.

Lho kok murah.

Jangan salah kaprah ya, sekilonya itu bukan cuma isinya doang, tapi sama kulitnya. Jadi sebelum dimakan ditimbang dulu, sekilonya 25 rebu, gitu lho.

Sebenarnya sih dari kedua pilihan pembelian durian itu, beda-beda tipislah.

Nah karena kami cuma berempat, dimana diantara kami berempat yang jago makan durian juga cuma om Israhadi alias seorangan doang, maka kami pilih beli perkilo ajah.

Ya itung-itungan orang bank cyiiin. Kalau makan sepuasnya kan berempat berarti 196 ribu, belum minumnya.

Dan lagian kami kesitu mau ngobrol sih, makan durian bukan tujuan utama, jadi pengennya bawaannya santai.

Dan ternyataaaaaaa kami cuma sanggup makan dua buah durian.

Baca juga : Wisata Rahmad Gallery

Makan duriannya ngga nyampe setengah jam, ngobrol haha hihi sambil gibahin nasabahnya 2 jam wahahaha.

Makanya pas bayar kena sekitar 200 ribuan, soale seorangannya minum 2 porsi wahahahaha, ngobrolnya sambil teriak-teriak ya neng.

Nah, jadi saran saya, kalau kalain memang jago makan durian belilah paketan makan sepuasnya, biar bisa makan sampe turah-turah.

Namun bagi kalian yang cuma suka icip-icip doang, beli yang perkilo aja.

Satu buah durian itu kalo yang kecil ada yang ngga sampe sekilo, tapi kalo yang agak gedean bisa lebih sekilo.

Besoknya saya makan disitu lagi sama teman kantor yang lain, beli per kilo lagi.

Makan rame-rame sekitar 5 buah duren plus minum, kenanya 220 ribuan doang.

Apa nih istimewanya makan di Si Bolang Durian?

Istimewanya, kamu bisa pilih rasa duriannya.
.
Nah lho, piye maksudnya.

Kalau orang Medan pasti udah ngertilah ya.

Bagi orang luar Medan yang belum ngerti, jadi buah durian itu ada macam-macam rasanya.

Ada yang rasanya pahit, ada yang juga yang manis.

Kebanyakan orang Medan dan pengila durian biasanya suka yang pahit.

Pahitnya jangan bayangin pahit obat ya, tapi manis-manis pahit gitu lho, jadi ngga terlalu eneg pas dimakan.

Nah kalau yang manis, dia memang rasanya manis banget gitu. Biasanya orang luar Medan atau yang belum terlalu sering makan durian pasti suka yang manis.

Durian manis itu rasanya ya sama kayak pancake durian. MANIS, ya iyalah ya.

Trus ada juga pilihan ketiga, namanya durian mentega.

Durian mentega ini yang warna daging buahnya kuning kayak mentega.
Kalau dapet yang ini, Beuuuuuugh Enak parah, Enaaaaaak banget. Dia rasanya manis dan LEMAK.

Apa ya bilangnya, kalau orang Medan pasti tahu kalau disebut lemak. Pokoke dia lebih dari sekedar enak, tapi mantalaebo, ntap jiwa, enak suwer, parah.

Nah, kemarin pas makan sama sohib BRI saya, kami minta yang pahit dan yang mentega, wohoooo sedaaaaap.

Related posts